liburan_italia (2)

Aku panik, diperjalanan kereta malam menuju roma, badan raihan tiba-tiba panas, mungkin karena kena angin laut dan kebanyakan minum gelatto di Venezia.. Duh bingung banget mana dapet temen seperjalanan yang rese lagi. Jadi gini..kereta malam TrenItalia itu desainya seperti bilik2 yang dilengkapi dengan pintu, dimana tiap-tiap bilik terdiri dari 6 kursi. Dari awal kami naik ternyata dibilik kami sudah ada 3 penumpang lain, 1 perempuan, 1 laki-laki yang aku curiga dia pingsan abis dari pertama perjalanan dari venezia sampe tiba di Roma dia tidur terus..kebo banget hehe..dan 1 lagi penumpang laki2 (yang aku bilang reseh itu), sudah opa2 sih. Dari Awal kami naik dia udah pasang tampang gak nyaman, Mungkin dipikirannya, Ya Bawa anak kecil (pasti bakal ganggu), Ya Orang Asia, Yah istrinya pake jilbab (jangan2 teroris nih) hehe..call me lebay tapi perasaanku dari tatapan matanya mengisyarakan seperti itu…kinda look

Yang namanya anak kecil sakit pasti rewel kan, Raihan gelisah tidurnya..sebentar2 bangun..sebentar2 nangis, eh si opa2 tambah pasang muka jutek, malah ketika kakinya raihan sempat nyambar lengannya dia langsung  ambil jarak gitu..Heloww opa2 ini anak kecil..lagi sakit pula…opa ini pasti bujang lapuk deh gak punya keluarga dan cucu (aduh maaf esmosi)
Jam 3 subuh raihan bangun nangis, sama si Papa dibawa keluar bilik, di deket jendela kebetulan ada kursi2 kecil (biasanya untuk penumpang yang gak kebagian bilik). Kami pun duduk2 disitu sambil menyanyi2 biar raihan tenang..eh si opa jutek malah nutupin kami pintu (wuih tambah kesel aja)..Tapi Sudahlah..Yang penting saat itu raihan tenang, walalupun badanya masih agak anget, tapi dia udah gak rewel lagi ..malah ikut nyanyi2 juga (good Boy)
Alhamdulih setelah 7,5 jam perjalanan kereta dari Venezia akhirnya sampe juga kita di biscuit Roma..Ibukotanya Italia .Good Bye Opa Rese hehe..Sesuai Itinerary, jadwal kita pagi ini adalah ke Colloseum..Yippie..tapi sebelumnya kami nyimpen sebagain barang dulu di Deposito Bagagli yang ada di central station (tarifnya 4 euro per item ). urusan nyimpen barang selesai, aku ke toilet dulu..biasa touch-up..biar kinclong kalo dipoto hehehe
  • Sebelum berangkat, kami sarapan dulu disalah satu kafe di central stasion
Gak Perlu waktu lama untuk sampe ke colloseum, hanya sekitar 4 stasiun dari Central Stasiun, nyampe deh kita ke Colloseum.Untung kita datangnya pagi2, jadi Belum terlalu banyak turis yang datang. Setelah foto2 diluar, kami pun ngantri beli ticket untuk masuk ke Colloseum (tiketnya 12 euro/orang & Raihan Free).Alhamdulillah Thanks God, akhirnya bisa ngeliat langsung isi dalamnya colloseum yang dulunya cuma liat dibuku sejarah..eh Russel Crowe syuting disini kan buat pilem The Gladiator??


  • Note : kalo ke tempat wisata di Eropa, “hati-hati: sama orang2 berkostum2 seperti ini, kalau mau foto bareng,cari Info dulu tarifnya, soalnya kalo enggak bakal “dimainin” sama mereka.

Salah seorang Gladitor sempat menyapa kami,..”Hey you from Indonesia,Do Want to take a picture with me? I’ll kill your wife (gaya andalan kalo foto bareng mereka adalah mengarahkan pedang ke leher kita).kami menolak dengan halus. Hmm Hebat juga yah si gladiator ini, tau aja kalo kami dari Indonesia (dengan kulit seperti kami, gak mungkin kan dia bilang kami turis dari Ingris ) trus yang bikin kami “noleh” lagi karena dia  ngucapin “terima kasih” dalam bahasa Indonesia dengan fasih
Puas foto2 dan keliling colloseum, kami memutuskan untuk balik ke central stasion, ngambil barang dan check in di Guest House. Alhamdulillah Guest House yang kita boking, lokasinya dekettt banget ama central stasion dan Inilah yang bikin kami seneng banget pas di Roma, karena ternyata Guest Housenya asik banget, pemiliknya ramah  plus ada bonusnya yaitu dapurrrr..dimana kita bisa puas masak dan gak perlu pake acara “nyumpelin handuk” lagi heheh, Buat siapa aja yang pengen ke Roma, nginapnya disini aja deh…(review Guest Housenya nanti yah)
  • Foto dengan Bernadette,Sang pemilik Guest House
Dan kami pun masak2 dan makan siang di Guest House, setelah sholat dan istirahat bentar..acara jalan2 dimulai lagi. Kali ini tujuannya ke Vatican, negara paling mungil di Dunia. Dari Central Stasion kami naik bus sekitar 15-20 menit dan sampe deh di Vatican.Kami gak lama di Vatican, karena masih banyak tempat lain yang mau dikunjungin. Oh iya, di vatican, kami sempat ketemu lagi Fitrop dan rombongan TransTV, Iihhh koq mereka ngikut kita terus sih hihihi

 


  • Fitrop lagi difoto ama papahnya

Setelah Vatican, tujuan utama kita adalah ke Fountain de Trevi. Gak tau kenapa, mungkin karena capek, si papa yang biasanya ltinerarynya udah lengkap ama rute,sampe jenis angkot yang harus dinaikin, kali ini tiba2 ngeblank, akhirnya kami sempat 2 kali  nyasar.Maksud hati mau ke Fountain De trevi, tapi nyasarnya ke tempat wisata lain (di Roma banyak banget site2 yang bisa dikunjungin, hanya dengan berjalan kaki kita bisa kebebrapa tempat wisata sekaligus. siap2in counterpain aja yah ).

  • Ini salah satu tempat  kita nyasar, gak tau apa nama objek wisatanya


Akhirnya menjelang sore, sampelah kita di Fountain de Trevi, di sini rame banget, tapi aku udah agak capek jadi gak terlalu semangat foto-foto (bedak udah luntur, gak sempat touch-up lagi hahaha)



Oh ya…di Fountain de trevi ini ada mitos, katanya kalo ngelempar koin di kolam2nya, kita bakalan balik kesini lagi suatu saat..kami gak sempat lempar koin karena koinya udah keburu dipake papa beli gellato hehehe

Berhubung raihan masih panas, kami memutuskan untuk pulang lebih cepat,rencana ngopi2 si kafe deket kita nginap juga batal, sampe di guest House, aku ama raihan langsung tidur..capek bangettttttttttttt

Enak gak enaknya jalan2 di roma

  • Suhunya lumayan manusiawi, waktu itu sekitar 10 derajat, gak kayak dijerman yang bisa sampe minus2an…brrrr..gak perlu pake coat yang tebel2 banget, bahkan ada beberapa turis yang berpakaian ala summer (entah sengaja entah salah kostum)
  • selain tempat wisata yang keren, mata juga puas liat orang cakeb dan cantik  dengan dandanan modis berkeliaran..pas lagi nunggu bus..sumpah deh orang didekatku mirip banget ama uma thurman, jadi nyesel kenapa aku gak minta foto yah si uma thurman KW1 itu. (kalo foto yang ini Salma Hayek KW 2 hahaha)
  • Transportasi di Roma lumayan murah, hanya dengan 4 euro kita udah bisa menggunakan semua jenis kendaraan umum (subway,bus dan tram) selama 24 jam) tapiiiiii yang bikin gak minus karena busnya sangat2 tidak on time. entah karena armadanya yang kurang atau orangnya yang kebanyakan, kami hampir setengah jam nunggu bus pulang dari fountain de trevi ke central stasion, Untung ada mbak Uma udah gitu di busnya kurang informatif mengenai jalur2 yang akan kita lewati dan sorry to say bussnya agak2 jorok euy (hmm that’s way i love jerman so much) (foto dalemnya subway di Roma)

  • hati2 banyak copet..
  • Cukup banyak orang yang fasih bahasa inggris disini, jadi enak kalo mau nanya2, udah gitu fasilitas umum selalu disertai dengan keterangan yang bilingual (italy dan inggris) gak kaya di jerman
  • Sayanggg aku gak sempat moto, tapi yang menarik perhatian di beberapa jalanan di roma  terdapat jejeran pohon sunkist (kalo gak salah sih) yang berbuah, cantik banget deh jadinya..banyangin aja pohon2 sunkit berjejeran plus buahnya yang orange2 lucu, ih jadi pengen nyomot hihih). kata Papa raihan di Barcelona juga kaya  gitu..
  • Nyesel, gak sempat beli souvenir di roma hiks hiks hiks

Sebelum mengakhiri perjalanan di roma..gak syah, kalo gak foto dulu hahaha


Sampe ketemu di edisi berikutnya ::The Wonderful Pisa

========================================================

Kami nyetel alarm pukul 4 pagi, aku bangun terus packing sedangkan papa masak. setelah semuanya beres kami mandi,sholat, sarapan trus check out, Alhamdulillah setelah minum obat penurun panas semalam, raihan udah baikan dan ceria lagi..anak pinter..

Tiba di stasiun, keretanya baruu aja datang, asik mumpung belum pada rame, kita bebas poto2 hihihi


  • sepanjang perjalanan..dua cowok ini asik ngobrol..(sst lagi ngebahas apa siy??)

Disebelah kami ada rombongan opa2 yang lagi tour juga kayaknya, mereka ngabisin waktu dengan becanda dan main kartu, si raihan nunjuk opa2 itu sambil bilang “mama itu papa it (panggilan buat kakeknya)”.. hmm anak kecil ini ternyata kangen sama kakeknya hiks


Kereta Trenitalia ini ongkosnya  83 euro untuk 3 kursi, tapi berhubung penumpang sepi jadi kita nguasain  4 kursi hehe..Perjalanan dari Roma ke Pisa memakan waktu +/- 2.5 jam. Sekitar jam 11 siang, kami akhirnya tiba di Pisa. Ternyata pisa ini kota kecil, stasiunnya juga gak begitu ramai.  Setelah nitip barang di deposito bagagli (tarif 3 euro/item) trus papa beli tiket bus (1 euro/orang). Gak sampe 10 menit naik bus dan tarangggggggggggg sampelah kami ditujuan, The Leaning Tower alias Menara miring Pisa yang terkenal itu udah ada didepan mata, Subhanallah terima kasih Ya Allah udah dikasih kesempatan bisa nyampe disini.

Pas turun dari bus, ternyata gerimis.Hiks Tuhan jangan gerimis dulu donk, pengen foto-foto nih. Alhamdulillah  Allah Maha Baik, langsung ngabulin doaku. Gerimisnya berenti hehehe...Enaknya di Pisa ini karena lokasi wisatanya di 1 kompleks itu doank jadi gak perlu kemana-mana lagi..

 

  • Ayoo papa..mama..raihan yang jadi Guidenya..

  • Dan seperti biasa jepret sana-jepret sini heheh



Puas poto2 kami nyari lokasi dan posisi enak buat makan siang (bawa bekal). FYI kalo kesini trus gak bawa bekal, didepan area wisata ini ada Mc D koq. Seneng banget, makan siang sambil liat si menara dan raihan makannya banyakkkk..

 

Kalau lagi ditempat2 “istimewa” seperti ini aku selalu bilang gini ke Raihan “ raihan hari ini papa & mama nganter kamu kesini, suatu saat Raihan insya allah akan balik kesini lagi, tapi dengan usaha raihan sendiri yah nak.Amin..amin Ya Allah

Yang juga menarik perhatian, karena hari itu ada 3 pasang pengantin yang entah nikah atau Cuma foto prewedding di Menara pisa.dan catet..ketiga pasang itu adalah orang asia (china/korea/japan), jadi inget dulu waktu di Eiffel dan di Museum Versailles juga ada orang Asia (china/korea/japan) yang foto prewed disana.hmmm mereka kan punya pohon duit..jadi mau ngapain aja bisa. ih sirikk
  • Ini pasangan yang pertama

  • Dan ini pasangan yang kedua

Sesuai itinerary kita rencananya baru balik ke stasiun lagi sekitar pukul setegah 5 sore karena kereta kami berangkat jam setengah 6 menuju milan. Tapi karena udah puas foto dan ngiterin kompleks ini, sekitar jam 2 siang si papa tiba2 bilang “ eh gimana kalo kita balik ke stasiun dan coba nanya ke petugas, kali aja jadwal keberangkatan kita bisa dimajuin”. Akhirnya kami pun balik ke stasiun.

Di Stasiun, sementara papa ngomong sama petugas loketnya, aku berdoa terus, mudah2an bisa dimajun jadwalnya., Kalau kami berangkat dengan kereta jam 4 sore insya Allah sampe di Milan jam 8 malam, siapa tau bisa jalan2 liat Milan di malam hari, kan lumajannnnnnn..tapi kemudian papa datang dengan muka lesu, soal majuin jadwal sih bisa tapi oh ternyata, papa salah ngebooking jadwal kereta.Jadi waktu beli tiket via online, harusnya ngebooking tanggal 20 februasi 2011 tapi papa ngeklik 20 januari 2011..hikss..akhirnya tiketnya hangus, gak bisa digunakan dan harus beli yang baru lagi..sedihhhhhhh


Yah tapi selalu ada hikmah dibalik kejadian, meskipun harus ngeluarin budget extra buat beli tiket baru (58.80 euro) tapi kami gak berhenti bersyukur atas kejadian hari ini.coba bayangin, kenapa Allah tiba2 menggerakkan hati papa buat balik ke stasiun lebih cepat dari jadwal?kalau misalnya sesuai skenario, kami baru balik jam setengah 5 sore dan baru menyadari kekeliruan tiket yang kami beli, dampaknya lebih parah lagi. Karena ternyata jadwal keberangkatan kereta pukul setengah 6 sore ke Milan itu hanya berlaku di bulan Januari, di Bulan feburari, kereta terakhir ke Milan yah yang pukul 4  sore itu. Kalau misalnya kejadiannya seperti itu, terpaksa kami nginep di Pisa (cari penginapan mendadak bukan hal yang gampang disini),  untung kalau besoknya  dapat tiket pagi ke Milan, kalau gak, gimana? padahal siangnya kami udah harus di Bandara buat pulang ke Bremen..

Alhamdulillah,  masih ada 2 bangku kosong di kereta jam  sore menuju Milan, meskipun harus ganti kereta sekali. Diperjalanan gak brerhenti aku berzikir, bersyukur banget Allah masih melindungi keluarga kecil kami. Ya..hanya Allahlah sebaik2 tempat berlindung. Dan sekali lagi, “ nikmat tuhan kamu yang mana yang engkau dustakan?” (QS : AR.Rahman :13)

This entry was posted in Longue. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s